7 Kuliner Semarang yang Bikin Kangen

7 Kuliner Semarang yang Bikin Kangen

7 Kuliner Semarang yang Bikin Kangen – Jujur, setiap kali traveling, wisata kuliner selalu bukan jadi prioritas saya. Saya lebih suka mengeksplorasi tempat-tempat baru lewat pandangan mata, sambil mengabadikan momen di sana. Urusan perut tanpa sadar selalu saya kesampingkan.

Namun, baru-baru ini saya ke Semarang bareng Keke, seorang teman yang detail banget kalau bikin rencana perjalanan. Dia tahu banget mana tempat yang wajib didatangi, mana kuliner yang wajib dicoba, dan… saya enggak nyangka kalau makanan di Semarang ternyata enak-enak.

Baca juga: Sore-sore Ngemil Pempek Bangka di Depan Bangunan Kosong di Jalan Muhidin

Sama seperti 7 kuliner Semarang berikut ini yang ternyata bikin saya kangen main ke kota ini lagi. Ah, secepat itu. Tapi maaf banget sebelumnya karena saya enggak memotret makanan yang saya icip satu per satu dengan kamera SLR. Kebanyakan sudah saya makan lebih dulu dibanding memotretnya. Hehehe.

But if you’re totally curious about how craving I was when enjoying all these food, please google it.

1. Soto Ayam Pak Man

I like soto, but not a big fan of it. Hari pertama tiba di Semarang, saya dan Keke langsung mampir ke sini buat isi perut dulu. Pas browsing di internet, ternyata Soto Ayam Pak Man ini ada banyak cabangnya. Waktu itu saya makan yang lokasinya di Jalan Pamularsih. Tempat makan ini buka pukul 06.30 dan pas sampai sana udah lumayan ramai. Tebakan saya, rata-rata orang-orang yang makan di sana sepagi itu sengaja mampir buat sarapan sebelum kerja, deh. Hehehe.

Menurut saya, soto ayam ini porsinya pas banget buat makan pagi. Sotonya disajikan di mangkuk kecil, isinya nasi, ayam suwir, bawang goreng, daun bawang, toge, dan bihun. Kuahnya gurih bangeettt. Terus, di setiap meja disediain camilan pendamping soto, misalnya perkedel, tempe, sate usus, sate telur puyuh, dan sebagainya. Kalau saya piihnya sate telur puyuh dan tempe kriuk nyaamm!

Lokasi: Jalan Pamularsih Raya No.32, Salamanmloyo, Semarang Barat

2. Nasi Ayam Bu Wido

Ini Dia 7 Kuliner Semarang yang Bikin Laper dan Kangen - Sintia Astarina
Taken from Instagram @annekechristiee (Keke)

Kuliner Semarang yang satu ini juga cukup melegenda. Nasi ayam khas Semarang ini isinya daging ayam, sayur labu, telur, rambak, lalu disiram dengan kuah opor berwarna kuning yang gurih di lidah. Sebagai pelengkap, kamu bisa memilih sate usus, gorengan, sate telur puyuh, dan lainnya. Saya makan nasi ini di malam hari dan menurut saya, porsinya pas banget sih buat makan malam. Enggak sedikit, enggak banyak juga. Cocok buat ciwik-ciwik yang pengin kulineran terus, tapi enggak pengin gendut. Hehehe.

Lokasi: Jalan Gajah Mada Gg. Melati Selatan, Brumbungan, Semarang Tengah

3. Es Puter Cong Lik

Ini Dia 7 Kuliner Semarang yang Bikin Laper dan Kangen - Sintia Astarina
Dingin-dingin makan es. Hehehe.

Cuaca di Semarang lagi labil banget. Siangnya cerah banget, malamnya hujan. Tadinya mau makan Es Puter Cong Lik siang-siang, soalnya pasti seger banget ‘kan makan es dingin-dingin. Tapi sayangnya tempat ini baru buka sore hari. Tapi asyiknya, tendaan ini letaknya ada di depan penginapan saya, Simpang Lima Residence. Jadi, kalau mau mampir ke sini, tinggal nyebrang aja.

Waktu itu saya ke sini malam hari, pas hujan pula. Saya langsung pesan ke penjualnya mau rasa apa. Pembeli bisa mencampur dua rasa yang tersedia. Beberapa pilihan rasanya ada cokelat, durian, kelapa, alpukat, dan durian. Waktu itu saya pilih alpukat dan kelapa.

Baca juga: Ada yang Kurang Saat Mencicipi Roti Panggang Telur dan Kopi Tarik Tung Tau

Kalau kamu lihat gambar di atas, es puter ini memakai kelapa asli sebagai topping, sedangkan alpukat dalam bentuk es. Meski rasanya seger banget, tapi sayang alpukatnya enggak terlalu kerasa. Bahkan, awalnya saya kira Es Puter Cong Lik ini menggunakan buah alpukat yang belum diolah.

Dulu sekitar dua tahun lalu, katanya harga es puter ini Rp10.000. Sekarang sudah naik jadi Rp15.000. Teman saya yang memesan rasa durian, harganya sudah Rp25.000. Boleh banget dicoba, nih.

Lokasi: Jalan KH. Ahmad Dahlan A No. 11, Semarang Tengah

4. Tahu Petis Prasojo

Kalau lagi nongkrong di kawasan Simpang Lima, jangan lupa mampir di pusat jajanannya. Di sini, ada beragam kuliner Semarang yang bisa bikin laper mata. Tadinya, pengin juga nyobain Tahu Gimbal. Tapi, Keke keburu beli Tahu Petis Prasojo dan saya pun penasaran bagaimana rasanya.

Rupanya, Tahu Petis Prasojo ini sudah dirintis sejak 1980. Sebagai informasi, petis itu merupakan campuran udang dan cumi yang ditambahkan gula juga garam. Petis ini warnanya hitam, soalnya berasal dari tinta cumi.

Baca juga: Lebih Nikmat Menyantap Bakmi Jowo Mbah Gito di Kala Malam

Jujur, ini pertama kalinya saya nyobain petis. Rasanya enak, tapi entah kenapa awalnya saya ragu-ragu memakannya (kayaknya gara-gara warnanya hitam. Hahaha). Akhirnya, saya makan tahu petis milik saya sedikit demi sedikit sampai habis. Oh ya, di tempat lain, petis biasanya dijadiin cocolan, tapi kalau di sini dijadikan isian, jadi bakalan lebih menonjol rasanya.

Kalau belum pernah nyobain petis, wajib jadiin makanan ini sebagai camilan wajib di kala nongkrong di Simpang Lima Semarang.

Lokasi: Kawasan Simpang Lima Semarang

5. Tahu Serasi

Ini Dia 7 Kuliner Semarang yang Bikin Laper dan Kangen - Sintia Astarina
Di sini, bisa sekalian melihat proses pembuatan tahu.

Di Semarang, saya enggak cuma main ke pusat kotanya aja, tapi sekalian jalan-jalan ke Ambawara, Ungaran, dan Bandungan. Di Bandungan, saya mampir ke Tahu Serasi, pabriknya langsung gitu. Jadi, kami bisa melihat wanita-wanita seperti pada foto di atas, membuat tahu secara langsung, sembari menunggu pesanan jadi.

Di Tahu Serasi, saya enggak beli apa-apa, sih. Tapi Keke cobain tahu goreng, kerupuk kulit tahu, sama susu kacang di sana. Ternyata, dia enggak suka kerupuk kulit tahunya karena menurutnya, rasanya agak aneh. Yup, siapa lagi kalau bukan saya yang menghabiskannya. Hehehe.

Lokasi: Kenteng, Bandungan

6. Tahu BAXO Ibu Pudji

Saya menginap di Ungaran selama satu malam. Di Ungaran, saya mampir ke Tahu Baxo Ibu Budji sesuai rekomendasi teman saya. Letaknya enggak jauh dari penginapan, jadi tinggal jalan kaki sebentar aja sampai, kok. Nah, tahu bakso ini memang terkenal banget dan rasanya enggak boleh lupa untuk dijadikan oleh-oleh.

Waktu itu saya beli dua kotak tahu bakso untuk dibawa pulang. Harga satu kotaknya kira-kira Rp30.000-an, isinya ada 10. Surprisingly, tahu bakso ini beneran enak banget (terutama baksonya), apalagi dimakan selagi hangat and seriously, bikin nagih. Dicocol ke sambal enak, dimakan dengan nasi hangat plus taburan sambal bubuk enak, dikuahin juga enak!

Lokasi:

7. Lumpia Gang Lombok

Ini Dia 7 Kuliner Semarang yang Bikin Laper dan Kangen - Sintia Astarina
Nyaamm… ini lumpia goreng terenak yang pernah saya makan.

Sebelum berangkat ke Semarang, Mama nitip lumpia basah khas Semarang. Teman saya memberitahu, ada lumpia yang terkenal namanya Lumpia Gang Lombok. Lokasinya dekat Klenteng Tay Kak Sie, salah satu tempat wisata yang terkenal dengan kapal Cheng Ho.

Pas mampir ke Lumpia Gang Lombok di siang hari, ya ampun ramainyaaaa. Semua orang ngantre demi lumpia. Saya jadi deg-degan enggak kebagian. Apalagi dalam beberapa jam saya harus sampai di bandara karena hari itu hari terakhir saya di Semarang.

Nyatanya hari itu penjual Lumpia Gang Lombok dapat pesanan dalam jumlah banyak, makanya mau enggak mau pelanggan yang baru datang harus rela berada dalam waiting list. Akhirnya saya memesan dulu, baru nanti diambil kemudian.

Teman saya bilang, dari dulu, ukuran tokonya segitu-segitu aja. Padahal pelanggan makin hari makin banyak dan banyak wisatawan yang penasaran sama lumpia ini. Mereka juga enggak punya cabang di tempat lain. Heran deh, Memangnya apa sih yang bikin lumpia ini spesial?

Pas saya googling, ternyata memang kedai lumpia tertua di Semarang ini secara turun-temurun menjaga kekhasannya, mulai dari resep masakan hingga cita rasanya. Lumpia berisi rebung, telur, dan ayam ini juga terkenal lezat. Isinya pun padat, jadi cukup mengenyangkan. Jadi, enggak heran dong, kalau kuliner Semarang ini bantak diburu wisatawan.

Nah, harga satu lumpia, baik yang goreng maupun basah, Rp15.000. Saran saya kalau mau beli Lumpia Gang Lombok, usahakan datang lebih pagi supaya enggak kehabisan dan enggak perlu mengantre lama. Atau, kalau mau memesan dalam jumlah banyak, bisa pesan satu hari sebelumnya. However, it was worth to wait, tho.

Lokasi: Jalan Gang Lombok No. 11, Purwodinatan, Semarang Tengah

Dari tujuh makanan di atas, dua kuliner Semarang yang paling favorit adalah Tahu Baxo Ibu Pudji dan Lumpia Gang Lombok. Sudah pasti bakalan ke sana lagi sih, kalau mampir ke Semarang. Eh, tapi kasih tahu saya juga dong kalau kamu punya rekomendasi kuliner enak di Semarang. Pengin cobain juga!

XOXO, logo

8 comments

  1. Cucox mbak cucox…
    Pas banget saya lagi hunting kulineran untuk malming besok.. malming pertama setelah hampir 3 bulan di semarang.. hehehe…

    Next time kalo ke smg lagi.. cobain leker pak paimo (kalo gak salah nama).
    Aku dpt informasi dari abang gojek, saking terkenalnya bisa2 mpe antri selama 2 jam.. aku masih penasaran, pengen nekat ke lokasi, tp udah males duluan kalo di suruh antri mpe 2 jam.

    Salam kenal..

    1. Halo, salam kenal juga!

      Eh iya, temenku yang orang Semarang juga rekomendasiin leker itu tapi kemarin belum sempat nyoba. Katanya memang rame banget dan bikin penasaran apa sih yang beda dengan leker biasa. Maybe next time kalau ke Semarang lagi, bakal cobain. Hehehe.

  2. Kalau abis dari Solo biasanya aku mampir ke Semarang buat cari oleh2 di area Pandanaran. Biasanya beli Bandeng dan Tahu Bakso. Next time kalau punya banyak waktu mau icip2 kuliner di list ini ahhh hehe.

    1. Kemarin waktu ke Semarang, aku kepikiran buat ke Pandanaran dan beli bandeng. Sayang bangeettt waktunya nggak cukup. Next time pengin ke sana. Hehehe.

      Terima kasih udah baca artikel ini, ya. Salam kenal. 😊

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *