Lebih Nikmat Menyantap Bakmi Jowo Mbah Gito di Kala Malam

1470
Bakmi Jowo Mbah Gito, Kuliner Malam di Yogyakarta

Bakmi Jowo Mbah Gito, Kuliner Malam di Yogyakarta – Saya selalu percaya bahwa Yogyakarta masih punya banyak tempat untuk dieksplorasi, meski saya sudah berkali-kali mengunjungi tempat ini. Jangan tanya apakah saya pernah bosan ke Yogyakarta karena saya akan selalu jawab enggak.

Kali ini, saya main ke daerah Kotagede, tepatnya di Jalan Nyi Ageng Nis No. 9. Ada apa di sana? Ada Bakmi Jowo Mbah Gito yang rameeeee banget. Jujur, ini pertama kalinya saya tahu tentang Bakmi Jowo Mbah Gito, padahal tempat ini terkenal banget.


Saat pertama kali melintas di depan rumah makan ini, tiba-tiba saya nyeletuk, “Ih, bagus banget tempatnya” dan ya, memang beneran bagus banget. Suka banget sama arsitektur dan desain interiornya. Unsur kayu yang menjadi pondasi tempat makan ini kelihatan spesial banget.

Baca juga: Sore-sore Ngemil Pempek Bangka di Depan Bangunan Kosong di Jalan Muhidin

Saya baca di beberapa artikel yang saya temukan di Google kalau kayu-kayu yang digunakan Bakmi Jowo Mbah Gito ini asalnya dari kayu-kayu bekas kandang sapi. Enggak nyangka tempatnya bisa jadi se-cozy itu. Di sisi lain, tempat ini dihiasi lampu temaram yang bikin suasana rumahan jadi kerasa banget. Meski waktu itu lagi ramai banget, saya tetap merasa nyaman.

Di sini, kamu bisa duduk di kursi atau lesehan. Waktu saya mampir ke sini, saya dapat kursi dekat kasir karena meja-meja lainnya sudah terisi penuh. Lalu, saya langsung melihat-lihat menu dan penasaran banget sama Bakmi Godog dan Magelangan. Waktu itu saya menunggu agak lama sampai pesanan sampai di meja, makanya saya menyempatkan diri untuk foto-foto sebentar.

Baca juga: Ada yang Kurang Saat Mencicipi Roti Panggang Telur dan Kopi Tarik Tung Tau


Di Bakmi Jowo Mbah Gito, semua pramusaji menggunakan pakaian tradisional surjan dan blangkon. Lalu, ada hal menarik lainnya di dalam rumah makan ini. Lagi-lagi soal arsitekturnya. Kalau diperhatikan, ada kayu berukiran wajah-wajah presiden Indonesia. Kayu ini berada dekat kasir. Selain itu, rumah makan ini juga dihiasi lonceng dan topeng-topeng yang menggantung. Untuk menambah suasana Jawa di dalamnya, adapula berbagai tulisan aksara Jawa yang saya enggak ngerti artinya. Hehehe.

Lebih Nikmat Menyantap Bakmi Jowo Mbah Gito di Kala Malam
Asyik banget tempatnya! Kalau lagi enggak ramai, cocok banget buat nongkrong
Lebih Nikmat Menyantap Bakmi Jowo Mbah Gito di Kala Malam
Rupa SBY dan Jokowi pada salah satu kayu berbentuk batang pohon di Bakmi Jowo Mbah Gito. Mirip enggak?

Well, selesai foto-foto, akhirnya makanan yang dipesan pun datang. Yuhuuuu… penasaran sama rasanya! Katanya, salah satu keunggulan rumah makan ini adalah mereka masih memasak bahan-bahan makanan dengan arang, bukan kompor gas. Jadi, jangan heran bila harus menunggu sedikit lebih lama hingga makanan yang dipesan matang.

Baca juga: Mampir ke Belinyu, Jalan-jalan ke Mana Saja?

Suguhan pertama yang saya cicipi adalah Bakmi Godog. Di sepiring mie rebus yang asapnya masih mengepul itu, ada telur, suwiran ayam, daun bawang, dan bawang goreng yang menggoda selera. Saya mencoba kuahnya dan rasanya cukup gurih. Sayang kurang asin. Untuk rasa mie rebusnya enak dan ngenyangin, tapi tetep aja menurut saya agak kurang spesial. Mungkin gara-gara saya suka asin, makanya Bakmi Godog ini rasanya seperti ada yang kurang.

Lebih Nikmat Menyantap Bakmi Jowo Mbah Gito di Kala Malam
Wajib banget makan Bakmi Godog selagi hangat.
Lebih Nikmat Menyantap Bakmi Jowo Mbah Gito di Kala Malam
Don’t ever steal my eggs! Anyway, katanya di Bakmi Jowo Mbah Gito ini selalu pakai telur bebek, lho.

Next, saya nyobain Magelangan. Sebenernya, Magelangan ini tuh kayak nasi goreng gila gitu, atau mie goreng dicampur nasi goreng. Dibanding Bakmi Godog, saya pribadi lebih suka Magelangan, soalnya rasanya lebih keluar. Di sepiring Magelangan, kamu bisa menikmati suwiran ayam, bawang goreng, daun bawang, dan kerupuk sebagai pelengkapnya. Kamu juga bisa minta Magelangan yang pedas kalau mau. Dua menu ini nikmat banget kalau dimakan pas lagi hangat.

Lebih Nikmat Menyantap Bakmi Jowo Mbah Gito di Kala Malam
Tiba-tiba kangen banget makan Magelangan. Ada yang pernah coba juga, enggak?
Lebih Nikmat Menyantap Bakmi Jowo Mbah Gito di Kala Malam
Kalau engak salah, harga Magelangan ini Rp20.000-an.

Bakmi Jowo Mbah Gito ini buka dari pukul 11 siang sampai 11 malam. Saya sarankan untuk datang pas malam hari soalnya tempat ini jadi cakep banget pas malam-malam. Tapi tanggung sendiri risikonya ya, soalnya pas malam cenderung lebih ramai. Hehehe. Tapi serunya di situ, kan? Ambiance-nya jadi makin kerasa dan yang pasti bakalan bikin kangen banget, entah sama suasananya atau sama makanannya. Kayaknya lain kali mesti mampir ke sini lagi dan nyobain menu-menu lainnya, deh.

Selain Bakmi Jowo Mbah Gito, saya belum pernah nyobain Bakmi Godog lain di Yogyakarta, nih. Kalau kamu punya rekomendasi tempat makan Bakmi Godog yang enak atau kuliner malam di Yogyakarta yang enggak kalah lezat, please let me know, yaaa! 😀


Icip menu-menu lainnya yang tersaji di Bami Jowo Mbah Gito.


ARTIKEL KULINER LAINNYA:

1. Kuliner yang Bikin Nagih di Bali: Sate Babi Bawah Pohon!
2. Sore-sore Ngemil Pempek Bangka di Depan Bangunan Kosong di Jalan Muhidin
3. 3 Bakmi Bangka Paling Enak dan Murah Meriah di Bangka
4. Perpaduan Pahit dan Manis Dark Chocolate Cigar, Cokelat Rasa Cerutu Kuba
5. 5 Menu Lezat Karya Chef Benjamin Halat yang Paling Bikin Nagih
6. 6 Pilihan Amuse-Bouches, Hidangan Pembuka Paling Favorit di Restoran CURATE, Singapura
7. 5 Alasan Tak Perlu Ragu Bersantap di Restoran Fine Dining CURATE, Singapura
8. Ada yang Kurang Saat Mencicipi Roti Panggang Telur dan Kopi Tarik Tung Tau
9. 7 Kuliner Semarang yang Bikin Kangen
10. Belum ke Yogyakarta Kalau Belum Mampir ke The House of Raminten


11 KOMENTAR

  1. Ini lokasinya deket rumahku tapi jujur, aku belom pernah ke sana hahahaha. Lebih suka makan ngemper kalo bakmi jowo. Lebih murah meriah. Wkwkwk… ada yg enak juga tapi jauh di wonosari. Namanya bakmi Jowo Mba Noto.

  2. Boleh ini rekomendasi mbak sintia, 3 kali ke jogja belum pernah coba sih ini bakmi. Next trip wajib coba 😀

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.