22 Kuliner Jogja yang Rasanya Nggak Pernah Ngebosenin

May 2, 2022

22 Kuliner Jogja yang Rasanya Nggak Pernah Ngebosenin – Duh, sayang. Keinginan saya untuk bisa mencicipi beragam kuliner Jogja nyatanya terhalang oleh waktu yang nggak banyak di kota ini. Kalau lagi sempat, usahain langsung datengin outlet offline-nya. Namun kalau lagi buru-buru, GoFood nomor satu.

Kalau ada rencana pengin ke Jogja tapi bingung mau icip kuliner apa, berikut rekomendasinya!

22 Kuliner Jogja yang Rasanya Nggak Pernah Ngebosenin

1. Lotek Bu Bagyo

kuliner Jogja - lotek bu bagyo

Sekilas, makanan sehat ini mirip dengan gado-gado. Bedanya, lotek berisi berbagai macam sayuran seperti bayam, kubis, dan tauge, lalu ada ketupat dan tentu saja potongan bakwan goreng yang bikin kuliner Jogja satu ini makin disukai.

Kalau mau tambah telur dadar/ceplok/rebus juga bisa. Rasa saus kacangnya pas, gurih, nggak bikin enek. Porsinya pun banyak! Suapan pertama membikin lidah saya bergembira.

Satu porsi yang saya pesan harganya nggak sampai Rp25.000 (sudah termasuk biaya bungkus). Kalau ke Jogja lagi, sudah pasti akan pesan Lotek Bu Bagyo lagi.


2. Nanamia Pizzeria

kuliner Jogja - nanamia pizzeria

Meski signature dish-nya bukan merupakan kuliner khas Jogja, restoran yang satu ini tetap banyak direkomendasikan warga lokal. Jadi inget deh, sehabis check in di Greenhost Boutique Hotel Prawirotaman, langsung pesen Gojek ke resto ini saking lapernya. Tempatnya luas, halaman (outdoor) besar, dan suasananya juga asyik.

Waktu itu saya pesan Fettuccine Carbonara, Mozzarelle Fritte, serta Iced Tea yang kalau ditotal kurang lebih Rp91.000. Nanamia Pizzeria juga tersedia di GoFood, ya.


3. Bubur Ayamnya Opa

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Bubur Ayamnya Opa (@buburayamnyaopa)

Karena lagi viral di TikTok, mendadak penasaran pengin cobain. Kalau ingat Hudson jebolan Indonesia Mencari Bakat, yes … this is his F&B business.

Waktu itu saya pesan Bubur Ayam Hainan Original Extra Telor Asin, ditambah Sate Usus. Meski buburnya agak kurang asin dan gurih untuk ukuran lidah saya, tapi topping-nya cukup beragam. Saya suka banget ada telor asin yang ditawarkan di menu. Cita rasanya makin nambah!


4. Bakso Bethesda 74

Bakso Bethesda 74

Bakso Bethesda 74 berlokasi di samping Rumah Sakit Bethesda dan baksonya halal. Katanya, di kantin rumah sakit juga ada bakso serupa, tapi nggak halal. Waktu itu saya pesan Bakso Komplit seharga Rp23.000. Isinya ada bakso goreng, bakso rebus, dan mie.

Bagi penyuka asin, pasti bakalan suka banget sama semangkuk bakso ini karena kuah dan baksonya gurih banget!


5. Wedangan Tubruk

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Kuliner Jogja (@wedangantubruk)

Kalau menginap di PORTA Hotel dan punya banyak waktu luang di kala malam, mampirlah ke Wedangan Tubruk di Komplek Colombo. Wah … menghangatkan badan dengan Susu Jahe tuh mantep banget, deh. Bener-bener bikin tenggorokan plong.

Apalagi jika diselingi obrolan-obrolan hangat dengan orang-orang sefrekuensi, mungkin rasanya kamu ingin menikmati momen itu hingga pagi.


6. Blanco Coffee and Books

Duluuu banget sempat ingin mampir ke Blanco Coffee and Books, tapi dari luar tampak begitu ramai. Akhirnya cari tempat lain buat nongkrong, deh. Ternyata kedai kopi yang satu ini memang banyak difavoritkan.

Nah, pas main ke Jogja lagi, akhirnya sempetin datang ke sini siang-siang untuk work from cafe. Eh, ternyata nggak terlalu ramai. Langsunlah saya masuk ke dalam dan menghampiri meja kasir. Saya pesan Coffee Crush yang rupanya cukup manis dan Mac and Cheese untuk ganjal perut. Kurang lebih habis Rp66.000.

Baik di lantai satu maupun dua, kedai kopi ini menyediakan beragam buku yang bisa dibaca di tempat, lho! Saya yakin ini bakal jadi tempat kesukaan para pencinta buku, deh.


7. The House of Raminten

Fun fact: sepertinya saya nggak pernah absen ke The House of Raminten kalau lagi di Jogja. Hahaha. Selain menyuguhkan kelezatan rasa, porsi yang banyak, serta harga yang ramah di kantong, resto ini menyimpan kenangannya tersendiri.

Terakhir ke sini, saya pesan Nasi Gudeg dan Mendoang. Nasi Gudegnya tipe yang kering. Mendoang alias tempe mendoan cukup banyak, diiris tebal sewajarnya, enak dicocol kecap manis, dan tentu saja mengenyangkan. Tadinya kepengin tambah Es Krim Goreng, tapi siapa yang mau makan, heyyy? 😂

Kalau ramean ke sini sama keluarga atau temen, bisa jadi pilihan yang oke banget soalnya menunya banyak dan jadi bisa icip sana-sini. Duh, kangen banget sama makanan Raminten!


8. Ayam Geprek Bu Rum

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Gembul | Gembulfoodie (@gembulfoodie)

Ayam Geprek ternyata jadi salah satu kuliner Jogja yang banyak diburu ya, salah satunya Ayam Geprek Bu Rum. Waktu menginap di La Casa Jogja, akhirnya GoFood-in Nasi Ayam Geprek Original, telur geprek, juga tahu dan tempe, deh. Soalnya ternyata lokasinya juga lumayan deket. Sekitar 10 menitan dari penginapan.

Gimana rasanya? Ancyuuurr enak bangettt! Paling seneng deh kalau bumbunya tuh bener-bener meresap ke dagingnya. Pedasnya pun pas. Beneran jatuh cinta deh, sama kuliner Jogja yang satu ini. Murah meriah pula!


9. Preksu (Ayam Geprek & Susu)

preksu (ayam geprek & susu)

Tau kuliner ini karena iseng aja cari di aplikasi pesan antar makanan, plus lokasinya pun nggak jauh dari hotel tempat saya menginap kala itu.

Saya pesan Preksu Bakar Spesial Level 3 dengan Susu Murni. Jujur, enaknya kebangetan 😭❤ Aroma bakarnya kerasa banget di lidah, bumbunya meresap banget, pedesnya pas, nasinya padat. Kenyang puoolll!

Sayangnya pas saya makan ini, gigi geraham bungsu saya yang sebelah kiri bawah lagi “ngambek”. Sedih sekaliii nggak bisa nikmatin makanan ini sepenuh hati karena gusi ngilu. 😂


10. Ayam Geprek Bu Made

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Ming Cun (@mingcun72)

Kuliner Jogja yang satu ini juga nggak kalah banyak direkomendasikan warga lokal. Namun seingat saya, pas icip ayam gepreknya tuh agak kering. Kalau dibandingkan dengan Preksu atau Ayam Geprek Bu Rum, Preksu tetep jadi jagoan nomor satu!


11. Rumah Makan Moerni 78

rumah makan moerni 78

Pertama kali tahu rumah makan ini ketika ditugaskan untuk liputan dari kantor, eh nggak taunya dibikin jatuh hati sama menu-menunya. Favorit saya adalah Bestik Komplit dan Es Roti. Kalau Jogja cuaca panasnya lagi nggak keruan, rasanya langsung adem saat menyantap Es Roti.

Oh ya, resto ini awalnya bernama Rumah Makan Murni 83 karena kalau nggak salah ingat, nomor rumahnya adalah 83. Namun, sekembalinya ke Jogja lagi, tahu-tahu sudah berubah jadi 78 karena ini menandakan tahun berdirinya rumah makan ini. Wah, sudah pasti legendaris, nih!


12. Warung Kopi Klotok

kuliner Jogja - tahu walik om ta

Karena sekalian main jauh ke utara Jogja, rasanya nggak lengkap kalau nggak mampir ke Warung Kopi Klotok ini. Rumah makan ini berkonsep self-service alias ambil makanan sendiri dengan modelan prasmanan. Untuk menu-menu lain (termasuk minuman), bisa dipesan langsung ke waiter.

Menu telur dadar biasanya banyak diburu dan sering banget habis. Tapi tenang aja, soalnya bakal dimasak terus karena banyak yang suka juga. Makanan lainnya nggak jauh-jauh seperti makanan rumahan, misalnya tahu-tempe, sayur lodeh, dan sambal.

Kesederhanaan dan konsep tradisionalnya itu lho, yang bikin Warung Kopi Klotok nggak pernah sepi.  Di musim liburan atau akhir pekan, rumah makan ini ramainya minta ampun. Kalau dapat kursi kosong, sih, beruntung banget.

Kalau nggak dapet pun, rumah makan ini juga sediain tikar di halaman belakang, jadi bisa berbagi tempat dengan pengunjung lainnya. Rasanya kayak lagi makan di pinggir sawah!


13. Little Garden – Rumah Jembarati

I’m totally in love with their plant-based food! Sebelum datang ke sini, wajib reservasi dulu, ya. Saya mampir saat weekday dan dapat sesi ketiga, yakni pukul 14.00-17.00 WIB. Well, I was the only customer at that time. LOL. 😂

Saya pesan Nusantara Rice (Rp95.000) dan Seasonal Lacy (Rp45.o00) yang sudah diorder duluan pas reservasi. Jadi, pas sampai sini, makanan tinggal disiapin aja.

Untuk ukuran makanan di Jogja, yeah … it’s a bit pricey, isn’t it? Tapi percaya, deh, terbayarkan banget sama rasa dan suasananya. Totally mouthgasm! Plus, porsinya ternyata banyak dan super ngenyangin. My stomach is full, but my heart is fuller. 😭❤


14. Ayam Goreng Tojoyo

kuliner Jogja - ayam goreng tojoyo

Kuliner Jogja yang satu ini juga banyak direkomendasikan. Saya pesan Paket Nasi Ayam, ampela, tahu goreng, serta tempe goreng. Yang menarik, bumbu ayam gorengnya tuh juara banget! Ngingetin saya sama rasa asin nan gurihnya ayam goreng A&W. Saya rasa itu, sih, yang bikin Ayam Goreng Tojoyo ini ramai.


15. Gudeg Sagan

kuliner jogja - gudeg sagan

Sayang banget nih, kuliner Jogja yang satu ini nggak tersedia secara online. Katanya sih nggak mau ngebebanin para pelanggan dengan harga menu yang lebih mahal. Jadi, mau nggak mau pengunjung mesti datang langsung untuk dine in atau takeaway.

Saya pesan Nasi Gudeg Krecek Telur. Ini pertama kalinya saya makan gudeg basah, yang  ternyata beda di kuahnya, ya. Ternyata saya suka!

Untuk makanan yang lebih flavorful dan berani kasih bumbu ini-itu rupanya yang paling mudah mencuri hati saya.


16. Nasi Teri Pojok Gejayan

kuliner Jogja - nasi teri gejayan

Lagi-lagi, random cari kuliner Jogja via GoFood dan ketemulah Nasi Teri Pojok Gejayan. Saya pesan Nasi Sayur Campur (berisi teri, jipang, tempe kering, nangka muda), Bakwan Jagung, dan Telor Pedas. Karena dibungkus, tentu aja penampilannya jadi kurang cantik. Namun percayalah, ini enak bangeettt!

Sampai heran sendiri kenapa kuliner Jogja tuh nggak ada yang nggak enak, ya. Comfort food banget. Bumbu-bumbunya jadi satu dan ketika dimakan dengan nasi, wah … my tummy was definitely very happy!


17. Kue Bandung & Kue Pukis Ko Yung

kuliner Jogja - kue pukis ko ayung

Atas rekomendasi teman, saya penasaran sama kue pukis yang katanya selalu ramai dan siap-siap antre kalau mau beli. Akhirnya pesan online saja, 2 kue pukis isi cokelat dan 2 kue pukis isi keju.

Ternyata, eh ternyata, ukuran kue pukisnya gede banget! Tahu gitu pesan satu-satu aja. Hihihi. Kue pukis ini lumayan padat dan akan mengeras kalau sudah dingin sehingga lebih enak dimakan ketika masih hangat. Personally yang rasa keju lebih nendang dibandingkan cokelat.


18. Gudeg Yu Djum

 

View this post on Instagram

 

A post shared by 📍Lampung (@lisa_cha2)

Gudeg langganan, nih. Kalau pulang balik ke Tangerang, pasti selalu beli Gudeg Yu Djum sebagai oleh-oleh, soalnya orang rumah pada suka. Hehe. Enaknya, Gudeg Yu Djum tuh cabangnya buanyaaak banget di Jogja. Kalau mau beli, tinggal datang ke cabang terdekat. Kalau nggak mau antre, bisa pesan online juga.

Cabang favorit saya ialah yang di pusat, soalnya bisa sekalian masuk ke dapur dan melihat proses membuat gudegnya. Karena waktu itu lagi sepi, jadi diperbolehkan. Kalau lagi ramai, mungkin nggak dikasih, soalnya bisa menganggu aktivitas di dapur.


19. Tahu Walik Om Ta

kuliner Jogja - tahu walik om ta

Kalau lagi cari camilan enak, I would highly recommend Tahu Walik Om Ta. Meski katanya Tahu Walik merupakan makanan khas Banyuwangi, nggak ada salahnya untuk cobain bila sedang berada di Jogja. Tahu Walik sendiri merupakan tahu goreng dengan isi adonan yang luarnya kenyal seperti aci.

Harganya murah (dulu Rp500 saja per biji), enak dimakan selagi hangat, sausnya juga bikin tahu walik ini makin enak dikunyah. Saya sampai pesan yang mentah supaya bisa dibawa pulang sebagai oleh-oleh saking enaknya dan ternyata, orang rumah suka banget!


20. Mie Sapi Banteng

Mie Sapi Banteng Jogja - mie ayam merah manis

Usaha rumahan yang satu ini ramainya nggak main-main. Banyak banget yang rela antre berjam-jam demi mencicipi racikan bumbu pada menu-menu yang disajikan.

Saya memesan Mie Ayam Merah Manis seharga Rp12.000. Kekuatan masakan ini ada pada Chili Oil dan Canola Oil di dasar mangkuk. Jadi, pastikan mie-nya diaduk rata hingga bumbunya menyatu.

Lalu, saya juga pesan Pangsit Basah seharga Rp13.000. Dagingnya padat, kenyal, dan punya tektur lembut. Pas dicampur dengan Chili Oil, rasanya jadi makin menarik. Namun tetap saja saya berharap dua  menu ini lebih asin untuk ukuran lidah saya.


21. Bakmi Kadin

Siang-siang Isi Perut Dulu di Bakmi Kadin Jogja, Kenyang!

Kalau ke sini, wajib icip Bakmi Goreng-nya. Aromanya khas, bawang gorengnya banyak, makin sedap kalau ditambah lada atau sambal bagi yang suka pedas.

Cobain juga kerupuk ikan sebagai menu pendamping. Enak! Porsinya pun lumayan pas dan kalau lagi laper banget, satu porsi ini cukup mengenyangkan, sih.


22. Bakmi Jowo Mbah Gito

Bakmi Jowo Mbah Gito - sintiaastarina (7)

Ada dua menu yang saya coba di sini, yakni Bakmi Godog dan Magelangan. Bakmi Godog adalah mie rebus yang dilengkapi dengan telur, suwiran ayam, bawang goreng, serta dan bawang.

Lalu, Magelangan adalah nasi goreng yang dimasak jadi satu dengan mie goreng. Kalau di daerah tempat tinggal saya, biasanya disebut Nasi Goreng Gila.

Dua menu ini enak banget dimakan malam hari. Apalagi melihat suasana Bakmi Jowo Mbah Gito yang hangat, keramahan Jogja pun begitu terasa.

Jujur, rasanya super kangen sama kuliner Jogja. Kangen banget dengan orang-orang dan suasana yang melingkupinya. Dan ya,  tentu aja masih ada banyak kuliner Jogja lainnya yang ingin dicoba. Semoga selalu ada kesempatan untuk “pulang” lagi dan lagi.

Sintia Astarina

Sintia Astarina

A flâneur with passion for books, writing, and traveling. I always have a natural curiosity for words and nature. Good weather, tasty food, and cuddling are some of my favorite things. How about yours?

More about Sintia > 

13 Comments

  1. Nurul Sufitri

    Aku pernah makan Gudeg Yu Jum. Enak sih tapi mungkin lidahku kurang cocok sama menu yang terlalu manis hehehhe..tapi tetap dihabiskan dong makanannya sudah ada di piring 😀 Kalau Kopi Klotok aku sempat parkir dan turun, eh ternyata ga dapat tempat. Kata mbak2nya kalau mau nyaman, jam 6 pagi udah ada di tempat wkwkwkwkwkwk 😀

    Reply
    • Sintia Astarina

      Hahahaha waduuu jam 6 pagi sih kepagian bangettt. Hihihi. Tapi Kopi Klotok emang langganan banget ramenyaaa 👍

      Reply
  2. tukang jalan jajan

    duhhh sambil ngebaca aku sambil ngebayangin dan ngiler pool. Pengen banget semua makanannya ada didepan mata. Jogja emang ngangenin dan selalu bikin hati dan perut nyaman. sudah lama tak menjejakkan kaki di jogja nih semenjak pandemi

    Reply
    • Sintia Astarina

      Ayoooo, Kak, main-main lagi ke Jogja. Pasti puas deh kulineran di sana. 😀

      Reply
  3. Dedew

    Langsung disave nih artikelnya rencana Juni nanti mau staycation di Jogja jadi mau coba-coba nih kuliner rekomendasinya cari yang dekat hotel…

    Reply
    • Sintia Astarina

      Wah, asik main ke Jogja! Aku punya beberapa rekomendasi hotel atau tempat menginap di Jogja yang sudah kutulis di blog ini. Siapa tau cocok, Mbak. ❤

      Reply
  4. taufikul

    Wuah, lengkap ini mah. Meski pernah lama tinggal di Jogja, saya baru nyoba 1-2 menu di atas… luar biasa emang Jogja, banyak makanan enak.

    Reply
    • Sintia Astarina

      Wahhh kalo gitu aku gantian minta rekomendasi, Kak. Hehe 😉

      Reply
  5. Siti Mustiani

    Asiikkk dijadiin satu artikel jadi banyak rekomendasi, kayaknya artikel yang kayak gini perlu aku bookmark deh biar gak bingung mau makan apa pas jalan-jalan di jogja.

    Reply
    • Sintia Astarina

      Haha cusss! Biar gampang cari rekomendasinya kalo lagi main ke Jogja, yaa. 😀

      Reply
  6. Vicky Laurentina

    Saya pernah ke House of Raminten dan menilai bahwa tempatnya itu menyenangkan jika bukan musim liburan. Selain karena menu-menunya cocok dengan lidah saya, juga karena di restorannya ada banyak kegiatan buat anak saya waktu itu.

    Reply
    • Sintia Astarina

      Kalau pas libur Lebaran, lumayan antre ya, Kak? Terakhir aku ke sana tuh pas hari biasa dan jam makan siang, tetap saja ramai. Memang banyak dicari wisatawan dan warga lokal, ya. 😀

      Reply
  7. unggulcenter

    Aku suka bakmi jawa yang goreng ini nih daripada yg kuah. Entah knapa tp lebih ena aja n gga rasa arang/briket

    Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.